Perjuangan mencari kerja (2)

Ya mungkin ini iseng-iseng berhadiah. Aku galau, antara datang atau enggak ke tes itu. Soalnya aku udah cukup lelah pergi kesana kemari tapi tak kunjung membuahkan hasil. hmm… setelah berfikir lama, akhirnya akupun memutuskan untuk ikut tes tsb, meski aku gak tau itu tempatnya dimana hahaa… Dengan perasaan nekad dan tanpa persiapan apapun, aku pergi ke Jakarta seorang diri. Kebetulan di sana ada saudaraku di daerah Cawang-Kramat Jati, sehingga aku gak perlu pusing2 mencari tempat menginap hihiii 😀

 

[Hari H Psikotes, FGD, Tes Perbankan]

Hari ini aku sangat deg2an. Kenapa? Karena hari ini tes B*b tapi aku gak ada persiapan apapun. Biasanya aku selalu prepare kalau ada tes2, biar hasilnya memuaskan. Tapi kali ini enggak sama sekali. Boro2 prepare, nyiapin berkas2 aja udah bikin aku pusing karena panggilan tes dadakan dan tempatnya cukup jauh dari kediamanku. Pagi2 sekali aku berangkat dari Cawang menuju halte Busway PGC 1 menggunakan angkot. Aku harap2 cemas, semoga gak macet pagi ini. Ternyata pas ke jalan raya maceettt :”(. Di dalam angkot , aku panik setengah mati, takut kesiangan. Setelah terkurung di dalam kemacetan Jakarta selama setengah jam, akhirnya sampai lah di halte Busway PGC 1. Akupun menaiki Busway itu. Oh iya naik Busway kan punya tujuan masing2 ya ke daerah mana, waktu itu aku bener2 buta banget gak tau harus naik busway yang mana. Dengan berbekal aplikasi busway handphone, aku pun coba2 menaiki salah satu jurusan busway, alhamdulillah aku bisa sampai tempat tujuan setengah jam sebelum acara. Pas sampai di Univ. Tarumanegara, aku benar2 seperti anak hilang yang malang, pergi sendirian dan gak tau tempat. Hmm menyedihkan memang, kalau melihat orang lain yang diantar oleh orang tuanya, ataupun bareng teman2. Tapi ya sudahlah mau gimana lagi. Waktu itu aku coba menenangkan diri aku biar gak terlalu panik karena kebingungan sendirian seperti orang hilang, ditambah rasa kurang pede karena gak ada persiapan apapun.

Setelah mengumpulkan semua berkas administrasi, aku dan peserta lain memasuki ruangan. Tes psikotes pun dimulai. Cukup melelahkan banget tes nya. Hampir semua jenis soal psikotes di teskan pada hari itu, termasuk tes pauli dan menggambar. Meskipun aku gak ada persiapan apapun, tapi setidaknya aku cukup memahami setiap bagian tes nya karena sebelumnya sudah berpengalaman ikut tes di Mandi*i Tunas Fi*an*e. Hehe. Setelah tes psikotes aku kira bakalan cepet pulang. Ternyata enggaakkkkk.. Ada tes lanjutan yaitu Focus Group Discussion (FGD). Hahh??? Omg… Aku panik parahh waktu itu. Aku harus ngomong apa nanti pas FGD?.

FGD pun berlangsung. Untung topik yang dibahas tidak cukup rumit, sehingga aku cukup bisa mengikuti alur diskusi saat itu. Dan untungnya akupun udah pengalaman ikut FGD yang benar pas ikut tes di Mandiri Tunas Fin*ance (*sombong wkwk). Meskipun gatau isi yang aku utarakan entah benar atau enggak. Yang penting bicara ajalah.. selesai.

Setelah FGD, dilanjut tes pengetahuan perbankan. Disini aku benar2 kepedean mengisi jawaban dari setiap soal yang diberikan. Wkwkw (secara aku lulusan pertanian, benar2 gak belajar perbankan ataupun ekonomi umum pas kuliah). Tapi untungnya pas di Busway aku sempat baca2 dulu tentang perbankan. Jadi ada lah beberapa yang bisa jawab, dan sisanya nembak sesuai feeling haha..

Tes demi tes pada hari itu sudah aku lalui. Waktu sudah menunjukkan pukul 17.30. Akupun pulang seorang diri dengan menggunakan busway. Sore itu jalanan di Jakarta benar2 macet, karena berbarengan dengan waktunya pulang kantor. Aku sampai di halte PGC kira2 pukul 20.00. Akupun melanjutkan perjalanan dengan naik angkot.

Oh iya  aku mau cerita sedikit nih… Hati2 ya bagi teman2 perempuan kalau naik angkot malem2. Jadi sepulangnya tes itu aku naik angkot yang menuju ke arah kampung melayu (lupa nomor berapa), pokoknya angkot yang lewat ke Jalan Dewi Sartika-Cawang. Penumpang di angkot itu cuma bertiga (aku, ibu berumur 30 tahunan, dan seorang pemuda yang duduk di depan mengobrol dengan sopir). Awalnya aku gak curiga apapun, biasa aja meskipun dalam hati cukup deg2an karena takut terjadi apa2 soalnya penumpang cuma bertiga. Gak lama setelah aku naik angkot itu, ternyata ibu itu turun di persimpangan jalan menuju arah Kalibata. Otomatis tinggal aku dan seorang pemuda di depan yang kayaknya teman sopir angkot.

Kalian tahu kan kalau angkot Jakarta itu tinggi? Jadi kalo kita naik itu arah pandang kita ke jalan bakalan kurang kelihatan karena posisinya kita terlalu atas gitu (ngerti gak? Wkwk). Waktu itu aku agak kesusahan lihat jalan, karena udah malem banget jam setengah 9, dan posisi tempat duduk yang terlalu tinggi jadinya bikin susah lihat keluar. Aku mencoba lihat2 mencari pombensin ataupun BCA Dewi Sartika (karena kedua tempat itu yang jadi patokan untuk ke rumah saudaraku) tapi gak ada, padahal biasanya naik angkot paling 7 menitan udah sampai. Waktu itu berasa lama banget di angkot tapi belum menemukan pom bensin. Aku mulai panik, ditambah sopir angkot mengendarai angkot itu ngebut dan ugal2an. Penumpang pemuda dan sang sopir bisik2 sambil ketawa2 gak jelas, gak tau apa yang dibicarakan.

Sopir itu bertanya sama aku “Mbak pulang kerja?”

“Enggak habis tes” jawabku singkat

“Udah nikah?”

“Belum” (dalam hati, ini kepo banget sih)

“Mau turun dimana?”

“Di Deket SMP Marsudirini yang deket BCA Dewi Sartika ya”.

Terus mereka berdua cekikikan dan bisik2. Aku panik paraahhh saat itu karena angkot yang aku naiki ugal2an. Akupun memberanikan diri membuka google maps karena takut kebablasan, aku gak yakin sama jalan itu karena terasa asing. Pas buka Maps, ternyata bener dong…. aku dibawa pergi jauh dari jalan Dewi Sartika. Pas aku lihat di Maps waktu itu lokasinya udah mau sampai Kampung Melayu. Ya Allah… Jahat banget mereka… Pantesan sepanjang jalan cekikikan sambil lirik2 aku. Buru2 aku minta turun saat itu juga,

“Bang disini aja!” (aku minta turun di depan toko matrial yang udah tutup dan gelap )

“Eh kenapa mau turun disini?”

“Ini suami aku mau jemput di depan” (Suami? Wkwk suami siapa yang mau jemput? Hahahaa… Aku asal ngomong aja waktu itu, soalnya aku takut banget di bawa kabur sama mereka, kan kalo bilang pura2 punya suami jadinya mereka takut pasti wkwk. Padahal sebelumnya aku bilang belum nikah, ketahuan bohongnyaa hhe plinplan). Sial banget naik angkot itu, tapi untung gak kenapa2. Alhamdulillah…. akupun melanjutkan perjalanan dengan naik angkot ke arah sebaliknya, dan sampai di rumah tante jam 21.30. huhh…  benar2 hari yang melelahkan.

(Bersambung ke bagian 3…)

Iklan

Perjuangan mencari kerja… (1)

Setelah sekian purnamaaaa baru aktif nulis lagi. hhe..

Kali ini aku mau cerita tentang pengalaman aku cari kerja sampai aku bisa diterima di salah satu bank di jawa barat. Beberapa orang bertanya, “lulusan pertanian susah cari kerja gak sih?”. Hmm.. bingung juga harus jawab apa hhe. Menurut aku sih susah enggaknya itu tergantung takdir dan usaha masing2 individu. Contohnya aja aku, aku termasuk salah satu orang yang susah cari kerja setelah lulus, sementara temen2ku ada yang cepet dapat pekerjaan. Ya, aku baru dapat pekerjaan setelah 6 bulan wisuda wkwkw. Loh kok bisa selama itu? Jadi selama 6 bulan ngapain aja???? Upss… ketahuan deh gabut.

Setelah wisuda bulan November 2017 lalu, aku mulai intens cari pekerjaan. Daftar online dari beberapa situs web seperti linkedin, lowongankerja15.com, jobstreet, indeed, dll. Aku juga cukup sering datang ke jobfair seperti jobfair unpad, itb, ipb, bahkan aku pernah bela2in ke Jakarta sendirian demi jobfair (Niat banget ga sih? wkwk). Yaaa namanya juga usaha, peluang kan bisa datang dari mana aja. Waktu itu awalnya aku termasuk orang yang pilih2 dalam mencari pekerjaan karena orang tua gak mengijinkan aku bekerja di tempat yang jauh, sedangkan lowongan pekerjaan buat lulusan pertanian rata-rata berada di luar pulau jawa. Aslinyaaaa susah banget waktu itu. Daftar online dari beberapa web tak kunjung ada panggilan, sekalinya ada panggilan pun dadakan, biasanya H-1 tes harus ke jakarta. Sadis kan? belum persiapan dll. Jadinya akupun sering menolak panggilan tes  :” Dari jobfairpun sama ceritanya kayak gitu, dan panggilan tes pun rata2 buat posisi yang kurang aku minati (tapi daftar wkwk php emang gea). Sempet sedih banget, putus asa karna belum dapat pekerjaan juga, sementara teman2ku udah banyak yang kerja.

Sebenarnya disaat yang bersamaan akupun galau, antara melanjutkan kuliah atau bekerja. Kegalauan itu terus berlangsung dari setelah aku sidang sampai awal tahun 2018 (lama banget yah? hhe). Jadi selama ngegabut itu aku mempersiapkan diri buat 2 planning, antara kuliah lagi atau kerja karena buat jaga2 kalau aku gak dapat pekerjaan ya bakalan kuliah lagi. Selain melamar kerja, aku juga ikut les toefl di Enter Jatinangor yang berlokasi di jalan Sayang. Meskipun setiap pulang les harus pulang jalan kaki dari Enter (Jl.Sayang) ke pangkalan damri, karena angkot yang lewat ke jalan Sayang udah gak beroperasi kalau jam 6 sore 😦 tapi aku jalani aja karena aku punya tujuan, meski akupun belum tahu jalan mana yang bakalan aku ambil nantinya, tapi yang penting aku udah mempersiapkan keduanya.

[April 2018]. Aku dan temanku Risa, Tria, dan Karina nekad ikutan jobfair IPB (Institut Pertanian Bogor). Kami berempat berangkat bareng2 pakai Bis MGI dari Leuwi Panjang pagi hari, sampai di Bogor kurang lebih jam 11 siang. Disana banyak lowongan pekerjaan buat lulusan pertanian, bahkan ada perusahaan yang ngadain tes psikotes pada hari itu juga. Tapi sayangnya tes itu berlangsung sampai sore hari, jadi kami berempat gak ikut tes karena kebingungan gimana pulang ke Bandung kalau terlalu sore :”).  Kami cuma apply CV di beberapa perusahaan, termasuk bank B*b. Pas nyimpen CV disana iseng aja sih, gak terlalu berharap bisa dipanggil (karena udah sering ditolak jadinya lelah wkwk). Tapi ternyata dari keisengan itu membuahkan hasil yang tak terduga. Selang beberapa hari dari Jobfair IPB, aku dapat panggilan untuk ikut tes psikotes B*b di Universitas Tarumanegara Jakarta. Dari tiga orang diantara kami yang melamar ke bank itu cuma aku yang dipanggil. Aku bingung kenapa cuma aku yang dipanggil? padahal pas melamar di perusahaan itu cuma disuruh ngumpulin pas foto, ktp, sama formulir pendaftaran yang isinya tentang data diri, pendidikan, pengalaman organisasi, dan prestasi.

(Bersambung ke bagian 2….)

Masih edisi liburan

Sekarang baru tanggal 23 Agustus, tapi aku udah stay di nangor dari tanggal 14 lalu padahal masuk kuliah tanggal 31 Agustus. Tumben ya? biasanya kan suka sengaja di lama lamain di rumah, H-1 kuliah baru caww deh ke nangor. hihi…
Eh iya sekarang aku udah mau semester 5, yeaahhh kurang lebih 2 tahun lagi lulus kuliah. Serasa cepet banget, padahal baru aja kemarin jadi maba pake seragam kotak-kotak sama rok pantalon. 😀 Pengen deh lulus cepet waktu, kalo bisa sih kurang dari 4 tahun amiiin.. tapi berdasarkan pengalaman senior, klo jurusan yg aku ambil ini katanya rata-rata lulus 4,5 tahun karena terkendala sama penelitian. ya iya sih namanya juga meneliti tanaman, mikroba, dll, kalau misalkan gagal pas tengah-tengah penelitian yaa otomatis harus balik lagi dong ya dari awal, dan pastinya waktu yang dibutuhkan juga gak singkat soalnya kan kita meneliti benda hidup. Tapi ya udah lah ya, yang terpenting sekarang ini adalah terus belajar dan tetap semangat. Yeahhh 🙂 Di semester 5 ini aku bakalan banyak pisah raung kelas sama teman seperjuangan dari semester 1, yaitu Aida dan Risa. Dari dulu kita bertiga selalu sama-sama gara-gara NPM kita deketan. wkwkk tapi disemester 5 ini aku memilih di kelas yang berbeda sama mereka. (Loh, kenapa? ) ya karena aku telat KRSan ceritanya. hohoo pas aku KRSan itu kelas akhir udah pada penuh, ya udah deh aku pilih kelas yang kedua terakhir. Tapi untungnya aku gak sendiri, karena ada temen deketku yang satu lagi yaitu Nurul yang kelasnya samaan sama aku. hihii.. Ya semoga ini memang yang terbaik, apapun yang terjadi harus tetap semangat untuk mengejar cita-cita. 🙂

Benih-benih bunga

Kali ini aku punya 4 jenis benih bunga, ada benih bunga matahari texas lemon, hollyhock, aster pompon mixed, sama aster duchness mixed. Benih bunga matahari dan hollyhock aku beli dari PT.East west seed Indonesia (salah satu perusahaan benih ternama di Jawa Barat). Hihi. Sebenernya nitip beliin ke temen sih, jadi pas sebelum UAS tuh himpunan ngadain acara kayak fieldtrip gitu kesana, awalnya aku mau ikut tapi bingung akunya mau gak mau gitu karena ada beberapa hal, pada akhirnya gak jadi ikut deh. Tapi untungnya ada temen aku namanya Vero yang berbaik hati beliin aku benih bunga. Hihi.. Aku jadi bersemangat mau bercocok tanam biar taman depan rumah jadi indah dan cantik, tapi benih aku punya baru 2 jenis, kayaknya pengen beli lagi benih bunga lainnya biar lebih bervariasi tapi aku bingung harus beli dimana?? Masa sengaja dateng east west?kan jauuh -_- mana gak tau tempatnya lagi. Hikkss.. Tiba-tiba aku iseng aja searching di internet siapa tau ada yang jualan benih bunga. Ehhh ternyata ada!! Yesss… seneng banget. Langsung deh tuh aku pilih 2 jenis bunga aster yang berbeda (pompon dan duchess). Sebenernya aku pesan benih aster duchess yang blue ice, tapi pas pesanan udah sampe kosan malah dikirim yang mixed. Aduuhh salah pesanan -_- tapi gak apa-apa lah yang penting udah sampai, dan dikasih free benih wheat grass pula. Asikk.. bari jeung gak tau wheat grass tuh buat apaan, aku kira rumput buat mempercantik taman yang biasa diinjak, tapi ternyata pas aku cari tau katanya rumput itu bagus buat kesehatan, dan biasa di buat jus atau dalam bentuk bubuk buat diseduh. Ya intinya itu semacam obat herbal gitu lah. Ini nih foto benih hollyhock sama bunga matahari (benih aster lupa gak difoto, udah ditanem semua :p)

benih  benih2

Pas liburan biasanya aku gak ada kerjaan, paling makan, nonton tv, baca buku, tidur, online,  dan pastinya bantuin mama di rumah juga sih tapi gak terlalu berat kayak dikosan karena pekerjaan di rumah dibagi dua jadi lebih ringan. Berhubung ini lagi bulan puasa, jadi kebiasaan makan pastinya  dihindari. Nonton tv, tidur, online, baca buku. Lama-lama bosen juga. Mau nanem benih bunga tapi komposnya belum ada. Hikkss.. Di daerah aku emang susah kalau mau beli kompos, jarang yang jualan, kalau mau beli paling harus ke penjual tanaman yang jaraknya satu jam dari rumah aku, huhu kecuali kompos dari kotoran hewan yang tersedia cukup banyak tapi itu pun harus pesan dulu buat minta tolong di masukin ke karung. Sebenernya udah pesan sih, tapi karena lagi musim panen jadinya sang penjual gak sempat buat masukin dan nganterin itu kompos ke rumah aku. Kecewa deh 😦 singkat cerita, akhirnya aku nemuin tuh kompos kotoran sapi yang udah matang, ternyata eh ternyata di toko pupuk deket rumah aku ada -_- tau gitu dari awal aja aku beli kesana yaa. Hihi.. tapi sebenernya itu gak khusus buat dijual sih, katanya buat ditebar di sawah. Tapi untungnya lagi gak mau dipake dulu, jadinya aku beli deh. Assiikk. 😀

Kompos ada, benih juga udah ada, jadi bisa langsung mulai deh nanem benih-benih bunganya. Benih-benih bunga itu aku semai dulu di nyiru (bahasa sunda) soalnya aku gak punya potray buat persemaian., dan aku simpan ditempat yang agak teduh soalnya di daerah aku panas banget. Aku siram setiap hari biar benihnya cepet berimbibisi dan pastinya bakalan cepet tumbuh berkecambah. Setelah tiga hari ditanam, benih hollyhock udah mulai tumbuh sedangkan benih lain belum juga tumbuh. Hari demi hari aku siram itu media, sampai pada hari kelima benih aster sama matahari belum juga tumbuh. duhh kecewa nih, jangan-jangan benihnya gak bisa tumbuh gara-gara benih yang ditanam dalem banget, jadi sang benih sulit buat tumbuh menembus permukaan tanah. Hufft. L Karena takut kalau dugaanku itu bener, aku aduk-aduk dikit deh itu media yang ada benih bunga matahari sama hollyhock nya buat ngecek plus ngangkat benih agak ke deket permukaan. Di hari ketujuh ternyata benih bunga matahari dan aster juga mulai tumbuh. yeayyy 😀 tapi dari tujuh benih bunga matahari yang aku tanem, yang baru tumbuh cuma 2, sisanya entah kemana T,T. aku tanem lagi deh tuh benih bunga matahari yang masih tersisa, tapi kali ini langsung aku tanem di pot. Gak tau deh bisa tumbuh apa enggak, sekarang ini udah hari ketiga penanaman bunga matahari yang baru, dan belum tumbuh satu pun. Semoga aja itu benih-benih Helianthus annuus nya masih berimbibisi lagi ngumpulin tenaga buat tumbuh.

Eh iya pas hari kesepuluh penanaman, aku kan iseng tuh searching tentang tanaman hollyhock, sekalian searching benih bunga lain juga sih karena mau beli lagi. Ternyata eh ternyata, bunga hollyhock yang berasal dari Inggris itu katanya biasa tumbuh di bebatuan sama kuburan. Waduuhhh.. berasa gimanaaa gitu. :O aku baru tau sekarang, karena sebelumnya gak pernah liat ada bunga itu tumbuh di kuburan. Tapi ya udah lah yaa gak apa-apa. .

Oh, jadi Hydrogel…

Jadi ceritanya tuh pas aku udah kuliah selama 3 semester di fakultas pertanian, aku baru tau yang bulat dan kenyal-kenyal kayak  jelly itu namanya HYDROGEL. Maklum lah ya, soalnya di perkuliahan belum dikenalin ternyata ada media tanam yang namanya hydrogel, udah gitu pas aku sekolah dari SD sampe SMA juga belum pernah ngeliat benda itu (hikss kasian banget sih :(( . Asal muasal aku tau hidrogel ini dari temen SMA aku yang sekarang lagi kuliah Teknik Lingkungan di salah satu Institut swasta di Bandung. Temenku itu jualan tanaman yang medianya pake hidrogel. Pas pertama kali aku liat fotonya kok lucu banget ada media tanam yang bulat dan warna-warni gitu kayak permen, dan pas aku tanya ternyata itu hidrogel. Dari sana, aku mulai mencari tahu hidrogel itu di internet. Rasanya pengen banget beli hidrogel buat nanem tanaman di dalam rumah, ataupun cuma sekedar hiasan. Tapi sayangnya aku gak tau itu belinya dimana, dan berapa harganya, harus beli banyak atau boleh dikit? Soalnya aku  cuma butuh dikit aja buat aku mainin. Setelah beberapa bulan lamanya, tiba-tiba aku nemuin ada situs web yang jual alat-alat pertanian, dannnn ternyata jual hidrogel juga. Yeessss,… langsung deh tuh aku pesan hidrogel warna-warni sama yang bening (buat percobaan), dan setelah beberapa hari hydrogel pun sampai dikosanku diantar oleh pak pos. hhihi asiiikkkk. Kebetulan bentar lagi libur kuliah, jadi belum aku mainin hydrogel itu buat nanti di rumah aja soalnya kan mau libur panjang, takutnya kalau disimpen dikosan nanti malah berdebu.

Hydrogel bening sebelum direndam :

hydro

Libur kuliah pun tiba. Udah gak sabar rasanya buat mencoba media tanam yang satu ini. satu plastik hydrogel aku rendam di air biasa selama 6 jam sambil ditambah campuran pupuk organik cair (maksudnya sih biar media tanamnya menyerap pupuk jadi bagus buat tanaman). Dari yang tadinya berukuran kecil jadi mengembang seukuran coklat cha-cha. Udah gitu aku saring deh, dan aku susun di botol bening bekas cairan milagros (cairan kesehatan yang mengandung alkali). Lalu aku simpan tanaman bambu air yang udah aku rendam selama 1 malem. Dan jrengggg jrenggggg ini hasilnya.

hydro1 hydro2

Sekarang tanamanku  itu udah satu minggu lebih ditanam di hydrogel, udah muncul 2 tunas baru, tapi sayangnya di tanaman bambu air yang lainnya malah menguning gitu ujungnya, mungkin karena kurang cahaya matahari kali yaa. Tapi secara keseluruhan aku sukaa.

Phalaenopsis sp. : my second collection.

Haloo selamat siang. Kali ini aku mau cerita nih tentang Phalaenopsis sp. atau biasa kita sebut dengan anggrek bulan. Hihi.. pastinya udah pada tau kan yaa? J kenapa aku sebut my second collection? Ya karena tanaman ini adalah tanaman bunga kedua yang aku beli pake uang sendiri setelah mawar. Wkwkk.

Beberapa bulan yang lalu, tepatnya hampir satu tahun (tapi belum satu tahun) aku beli tanaman anggrek bulan di pameran florikultura (Agronomi Fair 2014). Jadi waktu itu tuh himpunan aku lagi ngadain acara pameran florikultra gitu di Dipati Ukur, Bandung tepatnya di taman Kandaga Puspa. Disana dijual banyak banget anggrek, ada anggrek bulan, panda, terus gak tau deh apa lagi namanya. Hoho pokoknya lucu-lucu dan cantik jelita, sampai aku pengen beli semuanya (kalo ada uang). Sebenernya di pameran itu gak hanya dijual jenis anggrek aja, tapi ada juga kaktus, aglaonema, tanaman seperti bambu yang aku gak tau namanya tapi bukan bambu air -_- dan masih banyak lagi. But, aku lebih tertarik beli bunga anggrek yang satu ini karena berwarna ungu (salah satu warna favorit) dan ada bercak-bercak nya gitu. Sebenernya ada yang lebih lucu lagi yaitu anggrek warna pink bercak-bercak keunguan, tapi bunganya kecil-kecil. Ini nih foto anggrek yang aku beli….

anggrek

Harganya ya lumayan mahal sih buat anak kost, you know why lah yaa secara tanaman anggrek memang mahal. Tapi aku paksain deh tuh beli tanamannya karena pengen ada peliharaan di kosan, terus ya di rumah juga kan lagi ngoleksi anggrek. Tapi sebenernya males banget harus bawa tanaman ke nangor pake bis damri. Hikkss T,T. Sekitar jam 4 sore aku sama temenku Nurul pulang ke nangor naik damri. Nunggu dari jam 4 tapi damri baru ada jam 5 sore, dan itu penuuuuuuhhhhhhh bangeeettttt sampai aku harus berdiri dan melindungi anggrek cantikku dari senggolan penumpang lainnya. Ihh pokoknya udah pengen nangis banget tuh di damri, gak kuat udah pegel banget, mana macet lagi, pengap, gelap, ahhh komplit deh pokoknya, udah gitu tangan aku yang satu lagi harus megangin anggrek karena kalau aku simpen di bawah takutnya keinjek-injek sama penumpang. Tapi untungnya setelah cukup lama berdiri merasakan pegalnya megangin anggrek akhirnya akupun duduk. Alhamdulillah…

Pas nyampe kosan, aku bingung mau simpen anggrek itu dimana, karena kosan aku serba tertutup. Satu-satunya tempat yang ada cahaya matahari langsung adalah di JEMURAN. Oh my god, jemuran?? Masa aku harus simpen anggrek di jemuran?. Ya udahlah yaa TERPAKSA supaya anggrekku bisa berfotosintesis dengan lancar tanpa hambatan, meskipun aku juga sedikit deg-degan takutnya tanamanku terkena air jemuran. Huhu.. Setelah satu bulan disimpan di kosan, anggrek aku masih baik-baik aja, masih berbunga. Tapi di media tanamnya ada warna hijau gitu kayak lumut, dan sebagian akar ada yang busuk. Waduuhh,, kayaknya terlalu lembab karena ditanam pake moss dehh :0 tapi untungnya gak lama kemudian ada mamah dateng jengukin aku ke kosan. Jadinya aku minta tolong  mama buat bawa anggrek kesayanganku itu ke rumah, biar dirawat dan pastinya terhindar dari air jemuran, karena memang waktu itu aku sedikit sibuk, jadi gak sempet buat rawat itu anggrek. Aku gak mau anggrekku mati gitu aja karena gak dirawat, kayak nasib bunga mawarku yang kering karena gak pernah aku siram selama liburan. Hikss hiksss.. Di rumah, anggrek itupun dipindahkan ke media arang, dan dipotong deh akar yang udah busuk itu. Sekarang tanamannya tumbuh lebih subur, dan lagi mau numbuh bunga lagi. Yeayy.. 😀anggrek1

“Happy International Plastic Bag Free Day. Say NO to Plastic Bag!” :))

Happy International Plastic Bag Free Day everybody!

Manusia sebagai makhluk sosial tentunya sudah tidak asing lagi dengan yang namanya “Plastik”, sesuatu yang bermanfaat tetapi juga dapat menimbulkan masalah bagi lingkungan sekitar karena sifatnya yang sulit didegradasi. Penggunaan plastik di dunia terus bertambah dari tahun ke tahun seiring dengan bertambahnya populasi penduduk. Meskipun saat ini sudah banyak bermunculan paper bag untuk mengurangi penggunaan plastik di masyarakat, akan tetapi alternatif tersebut nyatanya belum sepenuhnya dapat mengurangi kuantitas plastik yang beredar di masyarakat, karena tingginya tingkat ketergantungan masyarakat terhadap plastik. Apabila ditinjau dari fungsinya, plastik memang bermanfaat karena dapat dijadikan sebagai pembungkus untuk makanan, minuman, buku, dan lain sebagainya. Akan tetapi, penggunaannya harus dibatasi bahkan sebisa mungkin dihindari karena dapat menyebabkan masalah lingkungan yang sangat krusial.

International Plastic Bag Free Day merupakan hari peringatan internasional untuk untuk mengurangi penggunaan plastik di seluruh dunia yang jatuh pada tanggal 03 Juli 2015 setiap tahunnya. Peringatan tersebut ditujukan agar manusia lebih efisien dalam menggunakan plastik sebagai alat pembungkus dalam kehidupan sehari-hari, mengingat penggunannya dapat menimbulkan masalah lingkungan maupun kesehatan. Di Indonesia, sampah plastik tampaknya menjadi masalah utama penyebab banjir di beberapa kota. Pembuangan plastik di sembarang tempat dapat mencemari lingkungan, seperti pada saluran air, sungai, pantai, dan tanah, sehingga dapat merusak ekosistem di sekitarnya, karena sifatnya yang membutuhkan waktu lama yaitu sekitar 500-1000 tahun untuk terurai. Hewan-hewan pengurai seperti cacing dapat terbunuh oleh racun dari partikel plastik ketika masuk ke dalam tanah, hewan darat maupun laut dapat mati karena tubuhnya tidak dapat mencerna plastika apabila secara sengaja ataupun  tidak sengaja termakan olehnya. Penggunaan plastik tidak hanya menimbulkan masalah bagi lingkungan dan hewan, tetapi juga manusia. Pembakaran sampah plastik yang biasa dilakukan oleh manusia dapat menimbulkan masalah tersendiri karena plastik (terutama PVC) dapat menghasilkan dioksin, yaitu suatu racun yang berpotensi menumpuk dalam tubuh manusia sehingga dapat meningkatkan risiko kanker (Kompasiana, 2011).

Berdasarkan fakta tersebut, maka peringatan satu hari tanpa kantong plastik merupakan salah satu solusi yang tepat untuk mengurangi penggunaan plastik di kalangan masyarakat, sehingga dapat mengurangi dampak terhadap lingkungan dan manusia.